Friday, 31 August 2012

Cara Membuat Tooltip Zigzag Effect diblog


Hello,..All bloggers all around Indonesia, in this nice opportunity Education for All would like to share an article about how to make  Tooltip  Zigzag Effect in a blog. there are many ways how to beauty your blog. one of the by putting Tooltip  Zigzag Effect  in your blog. I promise that your blog will look cute if you wanna put this one. and even will make your guest stay at home when visiting your blog. trust me. You wanna try it?? well, without further a do just some of the hints bellow. it's very easy.
  1. log in to your blog
  2. Click design
  3. Choose Edit HTML
  4. Find the code </head>
  5. If you've found it, put the code bellow above the code </head>

<script src="http://ajax.googleapis.com/ajax/libs/jquery/1.3.2/jquery.min.js" type="text/javascript"></script>
<script src="http://sites.google.com/site/sin1ajablog/jquery/Tooltip-ZigZagSystem.js" type="text/javascript"></script>
<style type='text/css'>
.tooltip{
      display:none;
      background:#333;
      width:250px;
      font-family:Arial;
      font-size:13px;
      padding:10px 10px 20px;
      color: #00CCFF;
      text-shadow:1px 1px 1px #000;
      border: 4px solid #555;
      border-radius:10px;
      box-shadow:0px 5px 20px rgba(125,124,250,.9);
}
#jqtips img{
      border:0;
      cursor:pointer;
      margin:0 8px;
}
</style>

The next step is, find the code </body>  and put the code bellow above the code  </body>


<script type="text/javascript">
$("#jqtips a[title]").tooltip({effect: 'bouncy'});
$("#jqtips img[title]").tooltip({effect: 'bouncy'});
</script>
 

And now the explanation how to use Tooltip , if you wanna to use tooltip code in a posting area, please move mode Compose to mode EDIT HTML

if you wanna to use tooltip code in sidebar please click  ,
DesignAdd Gadget ► Choose HTML/Javscript

here is the code ▼
1. the code Tooltip in link form
 

<div id="jqtips">
<a href="your link here" title="Write down tooltip text here!">your tittle link here</a>
</div>


2. The Tooltip Code in link and picture form


<div id="jqtips">
<a href=" your link here " title="Write down tooltip text here!"><img src="your URL picture here" /></a>
</div>

3. The Tooltip Code in  picture form


<div id="jqtips">
<img src=" your URL picture here " title="Write down tooltip text here!" />
</div>

 For the  CSS code  please create by yourself.

Create Animation on Blog Title with css3 Animation


Menganimasikan blog title di template blogger dengan memanfaatkan css3 animation adalah proyek selanjutnya setelah kita buat efek warna pelangi pada hover link yang juga hanya menggunakan kode css3 animation. Yang kita maksudkan dengan posting kali ini adalah Cara membuat animasi pada blog title (nama blog) dengan menggunakan css3 animation" atau "Create Animation on Blog Title". Ada beberapa variasi animasi yang akan kita buat, silahkan anda pilih yang dirasa cocok. Animasi pertama hanya berupa pergerakan blog title kearah kanan & kiri, yang kedua disertai perubahan warna teks, yang ketiga disertai animasi membentuk sudut & perubahan warna, sedang yang ke empat ada penambahan animasi berupa gerak memutar (rotasi).
Ada 2 buah demo yang dapat anda lihat, dimana demo ini sekedar sebagai sebuah bukti bahwa tutorial ini sudah melalui uji coba pada blog. Anda jangan menggunakan kode di halaman demo karena ada perbadaan kode yang berkaitan dengan enggunaan syntax.

Tutorial animasi blog title ini dapat dipergunakan pada template blogger baru/new blogger template/blogger template designer dan template tata letak/lyout template. Setelah klik demo-1 dan demo-2, silahkan lihat animasi yang berhasil terbentuk pada blog title (nama blog) yang terletak di halaman teratas.
4 Macam Animasi Blog Title:
  1. Ada 4 kode css yang masing-masing mempunyai bentuk animasi berbeda.
  2. Anda bisa menggunakan salah satu kode css untuk membuat animasi blog title.
  3. Kode css dapat dikembangkan lagi untuk mendapatkan bentuk animasi berbeda.
  4. Gunakan browser terbaru karena css3 hanya berfungsi dengan baik di browser terbaru yang sudah mendukung css3 animation. Anda bisa download melalui menu disebelah kiri halaman blog (Download browser).

Kode CSS Animasi Blog Title-1:
@keyframes GRbt_anima{0%{transform:translate(-50px,0);}50%{transform:translate(0,0);}100%{transform:translate(50px,0);}}
@-o-keyframes GRbt_anima{0%{-o-transform:translate(-50px,0);}50%{-o-transform:translate(0,0);}100%{-o-transform:translate(50px,0);}}
@-ms-keyframes GRbt_anima{0%{-ms-transform:translate(-50px,0);}50%{-ms-transform:translate(0,0);}100%{-ms-transform:translate(50px,0);}}
@-moz-keyframes GRbt_anima{0%{-moz-transform:translate(-50px,0);}50%{-moz-transform:translate(0,0);}100%{-moz-transform:translate(50px,0);}}
@-webkit-keyframes GRbt_anima{0%{-webkit-transform:translate(-50px,0);}50%{-webkit-transform:translate(0,0);}100%{-webkit-transform:translate(50px,0);}}
h1.title a,h1.title{ /* original code by : http://gubhugreyot.blogspot.com - 30 Juni 2012 */
animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Standart */
-o-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Opera */
-ms-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* IE */
-moz-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Firefox */
-webkit-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Safari and Chrome */
}
Kode CSS Animasi Blog Title-2:
@keyframes GRbt_anima{0%{transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;}50%{transform:translate(0,0);color:red;}65%{color:blue;}85%{color:magenta;}100%{transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-o-keyframes GRbt_anima{0%{-o-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;}50%{-o-transform:translate(0,0);color:red;}65%{color:blue;}85%{color:magenta;}100%{-o-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-ms-keyframes GRbt_anima{0%{-ms-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;}50%{-ms-transform:translate(0,0);color:red;}65%{color:blue;}85%{color:magenta;}100%{-ms-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-moz-keyframes GRbt_anima{0%{-moz-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;}50%{-moz-transform:translate(0,0);color:red;}65%{color:blue;}85%{color:magenta;}100%{-moz-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-webkit-keyframes GRbt_anima{0%{-webkit-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;}50%{-webkit-transform:translate(0,0);color:red;}65%{color:blue;}85%{color:magenta;}100%{-webkit-transform:translate(50px,0);color:black;}}
h1.title a,h1.title{ /* original code by : http://gubhugreyot.blogspot.com - 30 Juni 2012 */
animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Standart */
-o-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Opera */
-ms-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* IE */
-moz-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Firefox */
-webkit-animation:GRbt_anima 4s infinite linear alternate; /* Safari and Chrome */
}
Kode CSS Animasi Blog Title-3:
@keyframes GRbt_anima{0%{transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}50%{transform:translate(0,0) scale(0.8) rotate(15deg);color:red;}65%{color:blue;transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}85%{color:magenta;}100%{transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-o-keyframes GRbt_anima{0%{-o-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;-o-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}50%{-o-transform:translate(0,0) scale(0.8) rotate(15deg);color:red;}65%{color:blue;-o-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}85%{color:magenta;}100%{-o-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-ms-keyframes GRbt_anima{0%{-ms-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;-ms-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}50%{-ms-transform:translate(0,0) scale(0.8) rotate(15deg);color:red;}65%{color:blue;-ms-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}85%{color:magenta;}100%{-ms-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-moz-keyframes GRbt_anima{0%{-moz-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;-moz-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}50%{-moz-transform:translate(0,0) scale(0.8) rotate(15deg);color:red;}65%{color:blue;-moz-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}85%{color:magenta;}100%{-moz-transform:translate(50px,0);color:black;}}
@-webkit-keyframes GRbt_anima{0%{-webkit-transform:translate(-50px,0);color:black;}15%{color:green;}35%{color:orange;-webkit-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}50%{-webkit-transform:translate(0,0) scale(0.8) rotate(15deg);color:red;}65%{color:blue;-webkit-transform:rotate(-10deg) scale(0.2);}85%{color:magenta;}100%{-webkit-transform:translate(50px,0);color:black;}}
h1.title a,h1.title{ /* original code by : http://gubhugreyot.blogspot.com - 30 Juni 2012 */
animation:GRbt_anima 12s infinite linear alternate; /* Standart */
-o-animation:GRbt_anima 12s infinite linear alternate; /* Opera */
-ms-animation:GRbt_anima 12s infinite linear alternate; /* IE */
-moz-animation:GRbt_anima 12s infinite linear alternate; /* Firefox */
-webkit-animation:GRbt_anima 12s infinite linear alternate; /* Safari and Chrome */
}
Kode CSS Animasi Blog Title-4:
@keyframes GRbt_anima{0%{color:black;transform:translate(0,0) scale(1.0);}19%{color:red;}25%{color:brown;transform:translate(50px,0) scale(1.0);}40%{color:blue;}55%{color:green;transform:scale(0.1) rotate(-15deg);}70%{color:orange;}85%{color:magenta;transform:scale(0.3) rotate(375deg);}100%{color:black;transform:translate(0,0) scale(1.0);}}
@-o-keyframes GRbt_anima{0%{color:black;-o-transform:translate(0,0) scale(1.0);}19%{color:red;}25%{color:brown;-o-transform:translate(50px,0) scale(1.0);}40%{color:blue;}55%{color:green;-o-transform:scale(0.1) rotate(-15deg);}70%{color:orange;}85%{color:magenta;-o-transform:scale(0.3) rotate(375deg);}100%{color:black;-o-transform:translate(0,0) scale(1.0);}}
@-ms-keyframes GRbt_anima{0%{color:black;-ms-transform:translate(0,0) scale(1.0);}19%{color:red;}25%{color:brown;-ms-transform:translate(50px,0) scale(1.0);}40%{color:blue;}55%{color:green;-ms-transform:scale(0.1) rotate(-15deg);}70%{color:orange;}85%{color:magenta;-ms-transform:scale(0.3) rotate(375deg);}100%{color:black;-ms-transform:translate(0,0) scale(1.0);}}
@-moz-keyframes GRbt_anima{0%{color:black;-moz-transform:translate(0,0) scale(1.0);}19%{color:red;}25%{color:brown;-moz-transform:translate(50px,0) scale(1.0);}40%{color:blue;}55%{color:green;-moz-transform:scale(0.1) rotate(-15deg);}70%{color:orange;}85%{color:magenta;-moz-transform:scale(0.3) rotate(375deg);}100%{color:black;-moz-transform:translate(0,0) scale(1.0);}}
@-webkit-keyframes GRbt_anima{0%{color:black;-webkit-transform:translate(0,0) scale(1.0);}19%{color:red;}25%{color:brown;-webkit-transform:translate(50px,0) scale(1.0);}40%{color:blue;}55%{color:green;-webkit-transform:scale(0.1) rotate(-15deg);}70%{color:orange;}85%{color:magenta;-webkit-transform:scale(0.3) rotate(375deg);}100%{color:black;-webkit-transform:translate(0,0) scale(1.0);}}
h1.title a,h1.title{ /* original code by : http://gubhugreyot.blogspot.com - 30 Juni 2012 */
animation:GRbt_anima 8s infinite linear alternate; /* Standart */
-o-animation:GRbt_anima 8s infinite linear alternate; /* Opera */
-ms-animation:GRbt_anima 8s infinite linear alternate; /* IE */
-moz-animation:GRbt_anima 8s infinite linear alternate; /* Firefox */
-webkit-animation:GRbt_anima 8s infinite linear alternate; /* Safari and Chrome */
}
Cara menyimpan Kode CSS Animasi blog title yang dibuat dengan css3 animation:
  1. Login ke Blogger.
  2. Dasbor (Dasboard).
  3. Design (Rancangan).
  4. Edit HTML.
  5. Backup Template.
  6. Cari Kode ]]></b:skin>, kemudian letakkan kode css tepat di atasnya.
  7. Klik Simpan Template (Save Template)
Catatan/keterangan:
  1. Untuk merubah warna agar sesuai dengan keinginan, sampeyan bisa melihat tabel lengkap data setiap warna berikut namanya dengan klik di sini.
  2. Panduan cara Backup Template, cara cari kode dan berbagai cara menyimpan kode css, javascript dan xHTML dapat dibuka pada Special Tutorials di menu sebelah kiri halaman.
  3. Jika anda menggunakan Antarmuka Blogger Baru (New Bloogger Interface), anda dapat mengikuti panduan cara menyimpan kode css-nya melalui link berikut:
    Cara simpan kode html di New Blogger Interface
  4. Anda dapat mencoba setiap bentuk animasi blog title dengan menggunakan 4 macam kode css yang telah disediakan.

Thursday, 30 August 2012

Dubrovnik and Herzegovina

In the morning after our "fun" at the border, we visited Dubrovnik. The fortified medieval town with its narrow streets is simply gorgeous. Quite touristic and overpriced... but still enjoyable. You can spend all day slandering through the small ways. And a good breakfast before we continued towards Bosnia and Herzogovina.
We entered Herzegovina and enjoyed views on the great landscape from the empty roads. We made our way to the waterfalls for Kravice, which seem to be a great place for wealthy families to escape the summer heat. Some climbing and an ice cream later we drove towards Mostar. There we wandered through town to see the Unesco heritage site of the famous Mostar bridge. The flair was made perfect by the setting sun. We didnt even mind all the souvenir shops around and visited a photo gallery before having dinner at the river. The river front is amazing as the riverbed is left nearly unspoiled. At night we drove to Sarajevo and found a hotel after some tries^^ Ben and I went to see the bar scene in Sarajevo... but somehow most was close... we still were able to get some cold beers in one Erasmus/student place :) The following day we explored Sarajevo.

view over Dubrovnik

slandering through Dubrovniks old city

view over Dubrovnik's roofs

the road through Herzegovina
Kravice waterfall

famous Mostar bridge

don't forget about history


Tuesday, 28 August 2012

Montenegro: Sveti Stefan, Skadar lake, Kotor, Herzig Novi

The border crossing from Kosovo to Montenegro was another super easy one. We drove several hours through the amazing country side of Montenegro... although hours of serpentines are quite exhausting^^ Still the view rewarded us. We enjoyed breakfast/lunch at a riverbed (we made quite diligent choices during the trip to have our meals in gorgeous surroundings :D ). Later we visited Cetinje. Our Kosovo-Albanian acquaintances already told us that Montenegrins are rather lazy. However, I have never met such boring and dull people. It's been like the whole place was on slow motion :S After slandering through the small city we went to Budva, Montenegro's major tourist hub. It was even more touristic than we imagined. The old fortified city is stunning, but streets packed with tourists ruined the flair. Rather expensive place which is not worth it. We skipped the idea of nightlife and after dinner we emptied some beer on the balcony of our apartment. The next morning we drove out to visit Sveti Stefan. Which appeared really gorgeous... but somehow someone managed to buy all of the former world heritage site and make it a hotel - access denied. Overall Montenegro mainly consists of mountainous settings... and the very few beaches are sold out to companies or private owners. Instead we continued our way to Skadar Lake. At this lush setting we enjoyed another of our typical breakfast/lunch combinations :P The lake offered great views. Next, we drove to Kotor, another fortified town. Unlike Budva or Sveti Stefan it appeared not overrun by tourists. And things seemed to be public property. We enjoyed slandering through the streets and then took the challenge to climb the castle 270m, >1500 steps at early afternoon. The arduous way was rewarded with the best view during our trip. Aftwards, we drove around the bay which offers more great views and ended in Herzig Novi, where we had dinner and strolled through the city. It was late, sunset was over since some hours and we were to drive to Dubrovnik this night. Unluckily we were kept at Montenegrin border for 3 hours. When the chief of customs saw our passports with entries "Cambodia", "Indonesia" and "Malaysia" and we mentioned Kosovo amongst the other countries of our trip he decided to have us thoroughly checked for drugs - marijuana in particular. The officers seemed quite depressed when they had to dig through all our equipment, including the dirty clothes of nearly 3 weeks :P And when they saw us having fun about that, they were even more pissed. However, 3 hours later they let us leave for Croatia, where the border check went without trouble. We then went to a camping spot near Dubrovnik.


serpentines through Montenegro's gorgeous Balkan mountains

up and down... fun for some time, exhausting later^^
lunch at a riverbed

Sveti Stefan - sold
 
Skadar lake - simply great views :)

the lake is on wide parts covered with plants
view on Kotor from the way up the castle

view from Kotor's castle down the bay - amazing!


Monday, 27 August 2012

Cara Pemupukan Berimbang Pada Cabe

Dosis dan frekuensi pemupukan yang dilakukan petani cabe di Ke. Kresna, Kab. Brebes, jelas luar biasa banyaknya. Padahal semakin banyak pupuk yang diberikan, kesuburan tanah meningkat, urat tanaman semakin banyak yang kadang-kadang bisa mengakibatkan kondisi tanaman lemah sehingga kalau ada antraknosa mudah terinfeksi.


Cara, Pemupukan, Berimbang, Pada, Cabe, Cabai, Budidaya Cabe

Untuk itulah, Balai Penelitian hortikultura Lembang menganjurkan pemupukan berimbang.  paket yang disarankan pupuk kandang 20-30 ton/ ha, 50 kg urea, 150 kg ZA, 50 kg KCI dan100-150 kg TSP per hektar.

pemberiannya dilakukan secara bertahap. Pemupukan pertama pupuk kandang dan TSP dengan cara disebar. setelah tanaman tumbuh, sekitar sepuluh hari kemudian, diberikan lagi urea, ZA dan KCI. Pemupukan yang sama diulang pada bulan ketiga. Dosis yang dipakai setiap kali pemupukan cukup dengan membagi tiga jumlah dosis sesuai paket.


Kelebihan pemupukasn berimbang jelas lebih ekonomis. Biaya tenaga kerja berkurang dengan sedikitnya frekuensi pemupukan. Selain itu, terjadi peningkatan produksi sekitar 10% dari hasil rata-rata. Kualitas cabai juga lebih bagus.

Sistem pemupukan berimbang ini terutama ditujukan untuk lahan-lahan tadah hujan (bekas padi sawah). Hanya untuk lahan tadah hujan dan tanah jenis latosol, seperti yang banyak terdapat di Kersana, disarankan pemakain dolomit 1,5-3 ton/ha.

Karena cara pemupukan berimbang tidak sulit, paket ini bisa langsung diterapkan petani. yang perlu dilakuakn ialah menyadarkan mereka bahwa teknologi ini tidak akan menurunkan produksi tanaman cabe.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Cara Mempercepat Pertumbuhan Palem

Tak perlu menanti 8 tahun jika ingin memanen palem ekor tupai setinggi 3 meter. Percepatan pertumbuhan palem dimulai sejak persemaian. Biji palem lama berkecambah karena bakal tunas harus menembus tempurung yang keras, agar tunas cepat keluar biji harus dibebaskan dari kulit dan serabut.

Tiga Minggu Bertunas


cara, Mempercepat, Pertumbuhan, Palem, Budidaya Palem, Palem ekor tupai

Untuk memacu perkecambahan biji diletakan diatas tanah. Lalu disiram setiap hari hingga becek. Daging atau sabut yang manis mengundang semut menghabiskan serabut hingga membusuk. Dua minggu kemudian batok sudah kelihatan. Biji lantas dipindah kemedia persemaian.

Biji ditebar dalam pot berisi campuran tanah, pupuk kandang, dan serutan kayu dengan perbandingan seimbang. Pupuk kotoran kambing cocok untuk biji berkulit keras. Lalu siram sehari sekali setiap sore.


Tumbuh Lebih Cepat Dengan  Pupuk dan Pengairan Rutin

Setelah 3 minggu tunas keluar. supaya tidak repot untuk menyiramnya ada cara lain. setelah biji diletakan diatas media, siram basah lalu tutup pot dengan plastik. Selama 10 hari atau 2 minggu tidak perlu disiram. Akar sudah tumbuh.
Cara lain, biji direndam selama 3 hari lalu kulit dan daging buah digosok-gosok agar mengelupas. Kemudian biji ditiriskan dan dijemur sampai kering. Ketika akan disemai biji direndam lagi dalam larutan fungisida. Tujuannya supaya tempat akar keluar melunak. Lalu disimpan dalam kantung plastik ditempat teduh sampai berkecambah sebulan kemudian.

Setelah itu bibit dipindahkan ke polibag tunggal berisi media tanah, pupuk kandang, dan serutan kayu. Enam bulan kemudian ganti dengan polibag seukuran karung. Media campuran pasir, pupuk kandang, dan serutan kayu dengan perbandingan 1/2:1:2 atau 1:1:1. Gunakan pasir lumpur yang diambil dari dasar kolam atau sungai.

3 Kali lipat

Selama dipolibag bibit rutin dipupuk dan disiram. Gunakan pupuk ZA yang diberikan setiap  10 atau 20 hari sekali. Dosisnya 1/2 sedok teh untuk polibag kecil, 1 sedok makan untuk polibag besar. Pemupukan terutama diberikan pada bulan-bulan panas saat palem aktif tumbuh.

Penyiraman bibit 2 kali sehari dengan cara dileb seperti sawah. Semua palem memang tahan kering. Namun, pengairan terutama selama musim kemarau akan membuat pertumbuhannya lebih baik. Palem yang senang naungan sesitif terhadap kekeringan. Ia langsung layu dan daun langsung sobek-sobek. Hal sama berlaku pada palem jenis pendek sehingga membutuhkan penyiraman rutin. Setelah tinggi batang 45-50 cm bibit siap dipindahkan kelapang.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Cara Memperbanyak Palem Bismark

Perbanyakan palem bismark cukup sulit, sebab hanya bisa dilakukan lewat biji. Padahal untuk membentuk biji itu dibutuhkan lebih dari satu pohon. Ia memang bersifat dioecious (berumah dua), yakni alat kelamin jantan dan betinanya berada pada pohon yang berbeda.

Cara, memperbanyak, palem, bismark, budidaya, palem bismark, cara memperbanyak palem

Di Indonesia palem yang mulai terkenal keindahannya ini belum bisa menghasilkan buah, sebab ia berumah dua, artinya kelamin jantan (bunga jantan) dan betinanya (bunga betina) berada pada tanaman yang berbeda. Jadi ia harus diimpor dari Madagaskar tempat asalnya, atau dari Australia tempat palem bismark banyak ditanam.


Berbeda dengan palem ekor tupai, yang diimpor dalam bentuk buahnya, impor palem bismark adalah bijinya. Bentuk bijinya bulat, dengan sedikit tonjolan beralur membujur, biasanya berwarna cokelat kehitaman. Tempurungnya tebal dan teksturnya sangat keras.

Pengecambahannya memang agak sulit. Bahkan kalau salah, tunas yang diharapkan tidak akan pernah muncul, sebab rusak atau membusuk.

Tahapan memperbanyak palem bismark:

1. Biji yang baru datang dari luar negeri (impor) itu direndam dalam air selama lebih kurang 2 hari, untuk melunakkan bagian tempat keluarnya ‘akar’. Tujuannya agar air dapat masuk dan merangsang perkecambahan embrio.

2. Untuk mempercepat perkecambahan, bagian yang keras dekat keluarnya ‘akar’ itu dikerok dengan pisau atau dikikir sampai kira-kira ¾ bagian kulitnya aus. Perlakuan ini bisa meningkatkan viabilitas (daya tumbuh) biji, sebab tempurung yang keras itu sering terjadi penghalang terjadinya proses imbibisi (masuknya air kedalam embrio biji untuk merangsang perkecambahan) atau keluarnya akar.

3. Biji-biji basah tersebut lalu dimasukkan kedalam kantong plastic kedap air berwarna gelap untuk merangsang perkecambahan. Upayakan agar selama perlakuan ini kebersihan terjaga, dan hindari kontaminasi jamur atau bakteri pembusuk. Letakkan plastik tersebut di tempat teduh.

4. Biji yang bagus  akan berkecambah maksimal 3 minggu kemudian. Tapi kalau biji tersebut sempat dorman, maka perkecambahannya bisa sampai satu tahun.

5. Satu minggu sekali plastik dibuka untuk mengambil biji-biji yang telah berkecambah, dan selanjutnya biji-biji tersebut dimasukkan kedalam mos lembab selama 2-3 hari.

6. Bila ujung akar terlihat meruncing, biji tersebut dipindahkan ke dalam pot pesemaian dengan media pasir beton kasar yang telah dicuci bersih. Tinggi media kira-kira 20 cm.

7. Peletakan biji agak miring kebawah, supaya akar bisa langsung menembus media. Selanjutnya biji tersebut ditimbun pasir sedalam 10 cm, tapi jangan ditekan supaya tidak padat. Jumlah biji kira-kira 10-15 buah/pot ukuran 25 cm.

8. Tutuplah pot tersebut dengan plastik transparan dan simpan di tempat teduh supaya tidak kepanasan serta kelembapan media tetap terjaga.

9. Dua bulan kemudian, biji-biji tersebut beserta akar-akarnya terlihat muncul dipermukaan tanah. Biasanya 3 bulan setelah itu ujung daun mulai tersembul. Pemunculan daunnya unik, bukan dari lubang akar sebagaimana umumnya palem, melainkan dari ruas pertama ‘akar’.

10. Bibit boleh dipindahkan ke pot tunggal berukuran 15 cm x 25 cm, setelah panjang kecambahnya mencapai 25-30 cm, dan telah memiliki akar serabut yang cukup banyak. Medianya campuran tanah, pasir, dan humus, dengan perbandingan 1:1:1.

11. Jangan meletakkan pot ini di tempat yang terkena sinar matahari langsung, sampai kira-kira 2 daun muncul. Kemudian pindahkan tanaman ke pot yang lebih besar. Media pot pembibitan kedua berupa pasir, tanah kebun, dan pupuk kandang, dengan perbandingan 1:1:1. untuk memacu/mempercepat pertumbuhannya boleh juga ditambahkan pupuk daun,setiap 1-2 minggu sekali. Tanaman dalam pembibitan tahap kedua ini boleh terkena sinar matahari langsung.

12. Bila tanaman telah memiliki 3-4 helai daun yang terbuka, ia harus dipindahkan ke tanah supaya pertumbuhannya lebih cepat.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Cara Memperbanyak Heliconia untuk Pot

Asalkan rimpangnya ikut terbawa saat dipisahkan. Perbanyakan heliconia pasti berhasil, berikut cara-caranya :

a. Yang bisa dsipisahkan adalah rumpun telah mempunyai anakan cukup banyak dan pernah       berbunga. Biasanya dalam kondisi seperti itu, rimpang heliconia cukup panjang dan besar, sehingga memudahkan pemisahan dan mengurangi resiko kematian.

b. 1. Rumpun yang ditanam di tanah pemisahannya dilakukan dengan cara menggali tanah disekitar rumpun sampai rimpang tanaman kelihatan. Potong rimpang itu dengan pisau tajam dibagian yang ingin dipisahkan. Sebaiknya rimpang yang hendak dipisahkan memiliki tunas supaya pertumbuhannya cepat.

b. 2. Pemisahan pada rumpun dalm pot dilakukan dengan cara mengeluarkan tanaman dari dalam pot. kurangi tanahnya sampai rimpangnya tampak, lalu potong rimpang yang akan dipisahkan dengan pisau tajam.

Cara, Memperbanyak, Heliconia, jenis heliconia

c. Isi pot dengan campuran media tanah dan pupuk kadang dengan perbandingan 1 : 1 setengahj bagian pot. Kemudian masukan rimpang heliconia kedalamnya.  Timbundengan media yang sama sampai penuh, lalu tekan-tekan agar tanaman tegak dan kokoh.

d. Siram dengan air secukupnya, lalu tempatkan ditempat teduh sampai keluar tunas yang baru. Selanjutnya dipindahkan ke tempat yang terkena sinar matahari penuh.



Budidaya Mawar Holland

Idealnya mawar ditanam di daerah yang berketinggian minimal 900 meter dpl. apabiala kurang dari itu kuncup bunganya kecil, suhu udara sebaiknya 15-22 derajat C, kelembapan 75%. Tanah gembur yang ber-pH netral sangat mendukung pertumbuhannya.

Bibit

Mawar hibrida umunya ditanam dari bibit, yang diimpor dalam bentuk setek yang sudah berakar. Ada 3 macam setek mawar impor menurut umurnya. Yang masih dalam bentuk setek mata tidur, sudah umur 6 bulan, dan yang lebih dari 6 bulan.

Budidaya, Mawar, Holland, Budidaya mawar holland, Mawar merah, Mawar putih

Dibuat bedengan

Setelah tanah diolah dan digemburkan, dibuat bedengan-bedengan untuk memudahkan penanaman dan perawatan. Lebar bedeng kira-kira satu meter, tinggi 12-25 cm, dan panjangnya disesuaikan dengan kondisi lahan. Jarak antara bedengan  30-50 cm.
Tiap satu meter persegi bisa ditanam 7-8 tanaman. Supaya tanaman tumbuh teratur, kiri kanan bedengan dibatasi dengan tali yang direntangkan dari satu ujung ke ujung lainnya.
Air dan Pupuk

Penanaman mawar dari bibit setek berakar bisa dipetik bunganya setelah 4-5 bulan. Tanaman akan terus menghasilkan bunga, dengan masa produktif 3-5 tahun. Selama  masa itu tanaman membutuhkan perawatan yang memadai.

Mawar tergolong tanaman yang banyak membutuhkan air, tapi tidak boleh berlebih. Setiap hari tanaman disiram dengan air secukupnya. Penyiraman pada areal yang luas dilakukan dengan drip system (sistem tetes air) bersamaan dengan pemupukan.

Untuk menghindari curah hujan yang berlebihan sebaiknya lahan di beri naunggan , misalnya, menanam mawar di bawah bangunan kayu yang beratap plastik.

Pruning dan Bending

Untuk produksi bunga potong, setiap taun tanaman perlu dipangkas atau pruning. Tujuannya untuk menumbuhkan tunas-tunas baru dan membuang bagian tanaman yang rusak. Untuk maksud ini dilakukan pemangkasan total batang/cabang tanaman, sekitar 15-30 cm diatas tanah. Kira-kira 8 minggu sejak pemangkasan itu tanaman sudah dapat dipetik bunganya lagi.

Kadang bunga dibutuhkan dalam jumlah banyak, tapi kondisi tanaman tidak memungkinkan, misalnya banyak batang yang telah tua, bunganya kecil dan tidak produktif, untuk mengatasi hal itu dapat dilakukan bending. Sebenarnya  bending ini dimaksudkan untuk mempercepat tumbuhnya tunas-tunas baru yang menghasilkan bunga.

Bending dilakukan kira-kira 8 minggu sebelum bunga dibutuhkan. Yang di-bending adalah batang yang sudah tinggi dan produksinya menurun, bunganya kecil-kecil. Dengan demikian akan diapatkan  bunga yang lebih besar dan bagus. Caranya, batang ditekuk atau dibengkokan tepat di dekat ruasnya. Setelah 2-3 minggu akan tumbuh tunas-tunas baru, maka batang lama dipangkas. Lima atau enam minggu kemudian tanaman sudah menghasilkan bunga.

Hama dan Penyakit

Untuk mengembalikan kerusakan karena hama dan penyakit seperti tungau, aphid dan thrip; dan infeksi cendawan mildew, seminggu sekali tanaman diseprot dengan pestisida yang sesuai. Sementara itu tanaman tetap disiram dan dipupuk.

Panen

Untuk tukuan komersial mawar dipanen sebelum mekar. dengan cara ini diharapkan bunga akan mekar sedikit demi sedikit ditangan konsumen.
Tangkai bunga dipotong sesuai dengan panjang tangkainya, Setelah itu dikelompokan berdasarkan panjang tangkai, warna atau jenisnya. Setelah itu dikelompokan berdasarkan panjang tangkai, warna atau jenisnya.
Di tingkat produsen bunga mawar diikat menurut kelompoknya, perikat berisi 20 tangkai bunga. Sebelum sampai ketangan floris, tangkai bunga direndam dalam air yang bersih.


Jenis Jamur Konsumsi yang Dibudidayakan

Ada puluhan sampai ribuan jenis jamur yang bisa ditemukan dialam. Namun yang sudah dibudidayakan hanya beberapa jenis saja, budidaya jamur yakni, terbatas pada jamur yang biasa dikonsumsi dan punya nilai ekonomis.

Jenis, Jamur, Budidaya, Konsumsi, Janur tiram, Jamur Payung, Jamur, Kancing

Bagi kehidupan manusia jamur terasa amat penting. Tanpa jamur mungkin orang tidak bisa membuat roti, tempe, tape, oncom, tauco, dan obat-obatan terkenal seperti penisilin.
Beberapa jenis jamur bahkan menjadi sumber makanan yang setara dengan daging, baik kelezatan maupun kandungan gizinya.

Sadar akan potensi jamur sebagai bahan makanan bergiz, pengadaannya tidak mengandalkan hasil ‘buruan’ dari alam, melainkan dari budidaya jamur yang serius dan perdagangan antarnegara. Nilainya cukup tinggi, dari ribuan sampai jutaan rupiah perkilogramnya. Jamur yang dibudidayakan umumnya dari Sub Klas Basidiomycetes. Ukuran tubuh buahnya cukup besar, dan banyak yang dapat dimakan.


Berdasarkan sistematika tumbuhan, Sub Klas basidiomycetes dibagi kedalam beberapa famili, diantaranya Tremellaceae, Auriculariaceae, Cantharellaceae, Boletaceae, dan  Agaricaceae. Tetapi dilapangan kita hanya mengenal dua kelompok  besar jamur yang biasa dimakan dan dibudidayakan (budidaya jamur), yaitu jamur merang dan jamur kayu. Sebutan ini lebih didasarkan atas media tumbuhnya dari pada atas ciri morfologinya, dengan system budidaya yang lebih canggih, pengelompokan ini dianggap kurang tepat.

Jenis-jenis Jamur

  •     Jamur Merang/Padi
1.    Volvariella volvacea
2.    Agaricus spp

  •     Jamur Kayu
1.    Jamur Kuping
3.    Jamur Payung

Jamur Tiram

Jamur yang lebih popular dengan sebutan oyster mushroom ini mempunyai tangkai tudung tidak tepat di tengah seperti jamur payung, dan tudungnya pun tidak bulat benar, melainkan menyerupai cangkang tiram.

Jamur, Tiram, Jamur tiram, budidaya jamur tiram, Jenis Jamur tiram

Ukuran dan warna tudungnya bervariasi, tergantung dari spesies masing-masing.
Misalnya, Pleurotus ostreatus (jamur tiram putih/white oyster/hiratake), warna tudungnya putih susu sampai putih kekuningan, dengan garis tengah 3-14 cm. Pleurotus sayor caju (jamur tiram abu-abu), warna tudungnya abu kecoklatan sampai kuning kehitaman, dengan lebar 6-14 cm, pleurotus cystidiosus/P. abalones (tiram coklat/tedokihiratake) yang dikenal dengan jamur’abalon’, warna tudungnya  keputihan, atau sedikit keabuan sampai abu-abu kecoklatan, dengan lebar 5-12 cm. Pleurotus flabellatus (jamur tiram pink/pink oyster/amyhiratake/sakura shimeji) mempunyai tudung mirip  P. ostreatus, hanya lebih lebar.


Jamur tiram dapat diusahakan didaerah beriklim sejuk, dengan suhu antara 15-25 derajat C dan kelembapan 80-95%. Budidaya jamur bisa menggunakan media batang kayu, serbuk gergaji, dan jerami. Pertumbuhannya sampai siap dipanen memerlukan waktu 4-8 minggu . Pemasaran jamur tiram umumnya dalam bentuk awetan dalam kaleng . Hanya sebagian kecil saja yang dipasarkan segar, karena banyak mengandung air, sehingga mudah rusak.





Jamur Merang atau Padi

Jamur merang telah lama dibudidayakan sebagai bahan pangan karena rasanya enak dan kaya protein, mineral serta vitamin. Daerah penyebarannya sangat luas, terbentang dari dataran cina,Thailand, Filipina, Malaysia, Indonesia, sampai kepantai timur afrika.

Jamur, Merang, Padi, Jamur merang atau padi, budidaya jamur

Di indonesia sendiri budidaya jamur merang pertama kali berkembang didaerah sentra produksi padi, antara lain Indramayu, Karawang, dan Bekasi. Sekarang hampir di setiap daerah bisa ditemukan pengusahanya. Bahkan dengan teknologi yang lebih modern.

Disebut jamur merang karena media tumbuhnya berupa merang, meskipun sebenarnya tidak mutlak memerlukan merang. Media tumbuh lain yang mengandung selulosa seperti karton, kertas, kapas, daun pisang kering, eceng gondok, ampas batang aren, ampas sagu, ampas tebu, kulit buah pala, dan limbah kelapa sawit, dapat digunakan. Spesies-spesies yang terkenal dari kelompok jamur merang antara lain Volvariella volvaceae, dan agaricus spp.


Kedua spesies ini sama-sama mendapat perhatian penuh dari pada pengusaha jamur. Pengusahaannya sudah dalam skala besar, dan diproduksi dalam berbagai bentuk, yakni segar dan dikalengkan.

Volvariellavolvacea   

Jamur ini sering mewakili istilah jamur merang secara keseluruhan. Penyebarannya sangat luas karena mudah sekali dibudidayakan. Daerah beriklim panas dengan suhu 28-36 derajat merupakan kondisi yang paling cocok untuk pertumbuhannya.
Media tumbuh bisa berupa jerami, kapasecenggondok, daun pisang dan lain-lain. Lamanya pertumbuhan dari mulai penyebaran bibit sampai panen antara8-12hari. Sesuai dengan selera konsumen pemanenan biasanya dilakukan pada tingkat sebelum mekar, sedangkan yang sudah mekar tubuh buahnya hanya cocok untuk dijadikan ‘abon jamur’.

Volvariella volvacea dilihat dari warna tudungnya ada beberapa macam, putih bersih, abu-abu, dan hitam. Perbedaan warna warna itu bisadisebabkan oleh penggunaan bibitnya yang berbeda, atau karya masih laku dipasaran, karena konsumen punya selera sendiri-sendiri.
Tetapi untuk ekspor, jamur merang yang tudungnya hitamlah yang dicari.

Agaricus spp

Agaricus atau 'jamur bunga putih', termasuk kelompok jamur merang karena kesamaan media tumbuhnya, yakni jerami, kapas, ampas tebu, ampas aren, dan lain-lain. Spesiesnya sangat banyak, dari yang berwarna sangat putih, putih, sampai agak cokelat muda, kurang lebih berjumlah 142.

Misalnya yang cukup terkenal, yaitu Agaricus bitorquis (jamur bunga kancing/koharatake),A. bisporus (jamur bunga putih/tsukuritake), A. campestris (jamur bunga putih/haratake),  A.placomycetes (haratake-tedoki), dan A.silvaticus (teriharatake). Dalam perdagangan, Agaricus hanya dikenal dengan nama champignon.

    Champignon dibudidayakan khusus didaerah beriklim sejuk/dingin, karena ia menghendaki suhu antara 15-20 derajat C untuk pertumbuhannya.  Itulah sebabnya champignon hanya bisa diusahakan dengan teknologi yang lebih tinggi, di kumbung-kumbung permanen yang diperlengkapi pendingin ruangan. Pertumbuhannya mermerlukan waktu sekitar 6 minggu, kemudian dipanen sebelum mekar.

Pemasarannya dalam bentuk segar bisa ke pasar-pasar swalayan, atau ke restoran internasional, dengan cara dikemas rapi dalam plastic seberat 500-1000 gram. Selain itu dapat juga diawetkan kering untuk ‘tepung jamur’, atau dikalengkan.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Jamur Payung

Sebutan shiitake (jepang) justru yang paling popular untuk jamur payung ini (Lentinus edodes). Di jawa barat, khususnys  di daerah pangalengan shiitake terkenel dengan sebutan ‘jamur jengkol’. Karena bentuk dan aromanaya bagaikan jengkol. Tudungnya berukura 3-10 cm, berwarna kuning sampai kecoklatan, dengan tinggi tangkai 3-9 cm.

Jamur, Payung, Jamur payung, jamur tiram, jamur champignon, budidaya janur


Waktu segar sedikit elastis, tetapi  setelah kering jamur payung menjadi liat. Negara yang banyak mengembangkannya adalah Jepang, Korea, Taiwan dan Sinapura. Harganya relative tinggi, karena selain rasanya enak, ia dipercaya berkhasiat mengobati kanker.


Shiitake bisa ditumbuhkan pada media serbuk gergaji dengan tambahan berkatul dan kalsiumkarbonat. Tetapi tentu saja di tanam pada batang kayu yang ditempatkan secara terbuka akan lebih baik dan menguntungkan, asal suhu memungkinkan. Shiitake cocok dibudidayakan didaerah beriklim dingin, dengan suhu sekitar 15-20 derajat .

Oleh karena itu, budidaya jamur perkebunan shiitake selalu berlokasi diketinggian antara 800-1000m dpl. Tubuh buah shiitake ditempat seperti ini akan dihasilkan setelah 5 minggu. Ia dapasarkan dalam bentuk segar atau dikeringkan dulu.

Selain jamur-jamur yang telah disebutkan diatas, masih banyak lagi jamur-jamur konsumsi yang sedang dikembangkan karena memiliki potensi cukup besar. Misalnya, jamur Ling Zhi (Ganoderma lucium), punya khasiat mencegah influenza, enak dimakan, dan bisa di jadikan hiasan. Jamur emas/jamur tauge/golden mushroom/kuritake (Flammulina velutipes), tubuh buahnya ramping mirip tauge, enak dimakan , dan budidayanya mudah sekali.

Jamur boletus (Boletus edulis), di eropa sangat terkenal karena bau, rasa, dan kelezatannya, terutama waktu jamur masih muda. Jamur Morel (Morchella esculenta), merupakan rajanya jamur di kawasa Eropa sebagaimana keterkenalannya shiitake di kawasan Asia Timur.
Jamur nameko atau jamur kepala monyet (Pholiota squarosa), meskipun tubuh buahnya berbulu namun rasanya enak, dan di Indonesia sudah pernah di budidayakkan, tetapi karena pemasarannya sepi tidak di kembangkan lebih lanjut.

Kemudian jamur black truffles (Tuber melanosporum) yang tumbuh dipermukaan tanah (kedalaman 10-30 cm), dan sangat diperlukan oleh pabrik cokelat di Swis atau sebagai bahan ramuan masakan Perancis. Harganya begitu mahal, sampai melebihi logam mas. 

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Jamur Kuping

Jamur ini mempunyai tubuh buah mirip daun telinga, lunak dan lentur sewaktu masih segar. Warna dan ukuran tubuh buahnya bervariasi, tergantung dari masing-masing spesies. Auricularia polytricha (jamur kuping hitam/black jelly/aragekikurage), warna tubuh buahnya keunguan atau hitam dengan lebar 6-10 cm.

Jamur kuping, Jamur, Kuping, Jenis jamur, Budidaya jamur

Auricularia yudae (jamur kuping merah/red jelly/kikurage), tubuh buahnya kemerahan dengan ukuran relative lebih lebar, sedangkan Tremella ficiformis (jamur kuping agar/white jelly/sirokikurage), warnanya putih dengan ukuran lebih kecil dan tipis. Kesemua jenis jamur itu banyak digemari sebagai makanan  khas  China.

    
Jamurkuping dapat ditanam didaerah beriklim dingin sampai panas, budidaya jamur ini membutuhkan suhu antara 12-36 derajat C. Sebagai media tanam bisa digunakan potongan batang kayu kering yang dilubangi, atau serbuk gergaji yang dimasukkan kedalam polybag. Selama pertumbuhannya, mulai dari penanaman bibit sampai panen memerlukan waktu kurang lebih 3-4 minggu. Pemasaran umumnya dalam keadaan kering, tetapi tidak sedikit pula konsumen yang menghendaki segar.


Empat Cara Mengawetkan Jamur Tiram

Ditemukan teknologi mengawetkan jamur tiram, sehingga daya tahannya meningkat dari hanya tiga hari menjadi sebulan lebih. Bahkan kalau dikalengkan ia tahan dua tahun.

Cara, mengawetkan, jamur, tiram, Cara mengawetkan jamur tiram

Di Jepang, Taiwan, Hongaria, Prancis dan Swis, Jamur kayu ini biasanya dikalengkan. Di Indonesia, Ir. Tien R. Muchtadi dari Fakultas Teknologi Pertanian, IPB mencoba memperpanjang masa simpan jamur tiram dengan empat cara : pengawetan segar, pengalengan, pengeringan dan irradiasi.


Pengawetan Segar

Cara ini disebut pengawetan segar karena jamur disimpan dalam keadaan basah dan tidak dimasak. Disini jamur diawetkan dengan bantuan natrium bisulfit 0,1-0,2%. Dosis itu masih dibawah aturan Departemen Kesehatan yang mensyaratkan pemakain pengawet kimiawi maksimal 0,3% (di bawah 3.000 ppm. Natrium bisulfit dipakai karena ia bersifat anti mikroba dan menghambat proses perubahan warna jamur dari putih menjadi kecokelatan akibat reaksi enzim polifenolase pada jamur karena pengaruh udara.

Pengawetan segar mampu memperpanjang masa simpan jamur sampai satu bulan tanpa perubahan rasa, warna, bau. Menurut Tie Muchtadi, cara ini cocok diterapkan pada industri rumah tangga karena mudah pelaksanaannya.

Langkah pertama, jamur dipotong tanggkainya dan dicuci sampai bersih. Setelah itu jamur yang nama lainnya shimeiji ini diblanching (direbus) dengan larutan 0,1% asam sitrat selama lima menit pada suhu 65%C.

Tahap berikut, jamur yang sudah aga lunak dicuci dengan air matang dan ditiriskan. Setelah semua air keluar, ia direndam lagi dalam larutan garam (NaCI), asam sitrat 0,5% dan natrium bisulfit 0,1-0,2%, berikutnya jamur bersama larutannya dimasukan ke dalam botol tertutup dan disimpan.

Pengaleng

Jamur yang dikalengkan disimpan selama dua tahun tanpa terjadi perubahan rasa, warna dan bau. Tiga tahap pertama dalam proses pengalengan sama dengan pengawetan segar. Cuma setelah direbus dan ditiriskan, jamur dimasukan ke kaleng bersama-sama air dingin yang matang, natrium bisulfit dan garam secukupnya.

Kaleng yang masih terbuka tutupnya itu kemudian direbus di panci dengan air mendidih selama 5-10 m3nit agar udara dalm kaleng keluar. Setelah itu kaleng ditutup dan disterilisasi dengan cara merebus kaleng selama 35 menit pada sushu 100%C. Setelah dingin, baru disimpan.

Irradiasi

Cara ini merupakan yang paling mudah. Jamur tiram yang sudah bersih dikemas dalam wadah seperti piring kemudian ditutup plastik polietilen. Jamur dalam wadah itu kemudian diirradiasi dengan sinar gamma cobalt 60. Teknik ini bisa mengawetkan jamur satu bulan. Repotnya, petani terpaksa menghubungi Batan (Badan Tenaga Atom Nasional) untuk "menyinari" jamurnya.

Pengeringan

Pengeringan dilakukan dengan alat khusus yang dinamakan fresh drier. Tujuannya agar jamur tidak keriput dan berubah warna. Caranya, setelah direbus dan direndam dalam larutan natrium bisulfit selama 10 menit, jamur dimasukan ke freezer agar membeku. Seterusnya ia dimasukan lagi ke fresh drier selama 5-6 jam, baru dikemas dengan plastik polipropilen. Cara ini sanggup mengawetkan jamur tiram sampai enam bulan.

Selanjutnya silahkan baca CARA BUDIDAYA JAMUR TIRAM

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.


Jamur Kayu

Jamur kayu menempati posisi yang tidak kalah penting dengan jamur merang, bahkan tidak bisa tergantikan. Selain mengandung nilai gizi tinggi, jamur kayu juga berkhasiat memyembuhkan penyakit, seperti kanker, influenza, dan kaligata/biduran.

Jamur Kayu, Jamur, Kayu, budidaya jamur, jenis jamur

Budidaya jamur kayu kini mulai berkembang sehubungan dengan permintaan pasar dunia yang semakin meningkat. Hal ini dapat kita lihat dari cara penanganan budidayanya yang cenderung menggunakan teknologi modern.


Disebut jamur kayu karena di alam jamur ini biasa tumbuh pada batang kayu lapuk. Dengan teknologi cangih, media tumbuh  jamur kayu ini tidak terbatas pada kayu atau serbuk gergaji, melainkan kapas,  ampas tebu, ampas aren, dan lain-lainnya. Lama-lama sebutan jamur kayu mungkin akan hilang. Jenis yang termasuk jamur kayu diantaranya ialah, jamur kuping, jamur tiram, dan jamur payung.

Cara Memilih Bibit Jamur Champignon

Bibit champignon berkualitas sulitdidapat di indonesia. Sebab, sentra penanaman terutama yang diusahakan skala kecil sangat jaran. Dampaknya, calon pekebun hanya mendapat bibit berkualitas rendah. Dalam pertumbuhannya hama dan penyakit ganas bakal menghadang. Oleh karena itu pekebun jamur kancing perlu mengenal sifat dan karakteristik bibit bermutu.

Pertama, pahami morfologis bibit. Yang sehat terlihat putih terang agak cokelat. Warna champignon mempengaruhi selera konsumen.  Bibit belum mekar, kulit kencang. Diameter bibit yang baik 22-42 mm. Jika rata-rata  produksi per m2 kurang dari 7-9 kg/m2, menandakan ada kesalahan perlakuan.

Cara, memilih, bibit, jamur, champignon, budidaya jamur, bibit jamur

Harus Telaten

Perhatikan pula parameter lain seperti suhu kompos, kebasahan, kelembapan ruangan, CO2, rasio C/N untuk bibit, Suhu kompos ideal 25-32%C. Jika suhu kompos tidak sesuai miselium gagal tumbuh, bahkan mati. Sesuaikan bibit dengan ketinggian lahan karena jenis bibit bermacam-macam. Ada yang cocok untuk datran tinggi atau rendah. Pilih bibit jamur champignon atau kancing yang resisten serangan hama dan penyakit.

Selain itu, tanyakan bibit yang akan kita beli dari si penjual, yang ditanyakan antara lain asal bibit, suhu, persentase pengguanaan kompos, dan usia yang sesuai untuk ditanam. Penyedia bibit yang profesional  memiliki informasi lengkap mengenai bibit yang dijual. Itu penting untuk memudahkan proses selanjutnya.

Dengan bibit yang bermutu diharapkan kecepatan tumbuh miselium menembus casing seragam. Penyebaran bibit di kompos juga perlu diketahui para pemula. Umumnya pekebun memanfaatkan biji-bijian seperti sorgum atau gandum sebagai nutrisi bibit. Ada juga yang menggunakan jagung atau batang kayu yang dipotong kecil-kecil. Bibit jamur dikemas dalam botol atau kantung plastik ukuran 300-350 g.

Higenis (Menjaga kebersihan lingkungan sekitar)

Keluarkan bibit dengan cara menggemburkan media, lalu congkel dengan bantuan spatula (sendok kecil). Jika bibit dalam plastik, sobek lalu campurkan ke media tanam. Setelah bibit digemburkan, letakan diatas kompos. Kemudian aduk dengan garpu hingga benar-benar merata. Untuk kapasitas produksi 7,5 ton diperlukan 200-250 botol bibit dengan waktu pengerjaan  sekitar 2,5 jam oleh 5 orang.

Penebar benih hendaknya berpakain khusus dan tidak melakukan pekerjaan lain selama proses berlangsung. Untuk menjaga kebersihan alat penebar benih gunakan formalin, kaporit, atau karbol. Hindari penggunaan alat bekas pekerjaan lain karena mengundang hama dan penyakit. Lingkungan tempat penaburan benih harus disanitasi. sediakan bak kaki berisi campuran formalin dan air untuk membasuh alas kaki.

Penebaran bibit mesti merata agar pertumbuhan miselium optomal. Penebaran dimulai dari bagian tengah tumpukan kompos, atas, dan samping. Sebelumnya buat kubangan dan bolak-balik kompos dengan garpu. Menebar benih tampaknya mudah, tetapi jiga ceroh kompos terkontaminasi dan jamur gagal tumbuh.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Cara Bertanam Padi Bersama Ikan dan Itik

Sawah tidak mudah kebanjiran, tidak sarang (air tidak mudah hilang) tidak mudah longsor, persediaan air cukup, mudah diawasi, dan transportasi mudah adalah syarat penetapan teknologi pakantik (padi-ikan-itik). Berikut tahapan operasional yang dianjurkan oleh iis Syamsiah, Peneliti dari balittan sukamandi.

1. Saung/Kandang itik dan pagar

Saung dibuat dengan berukuran 5 m x 6 m dengan bahan bambu atau kayu.
Saung berfungsi sebagai tempat beristirahat petani saat bekerja disawah dan dibawahnya sebagai kandang itik pada malam hari, tempat bertelur itik pada pagi hari, dan tempat [emberian pada pakan tambahan. Kandang juga dipakai sebagai kurungan saat tanaman padi masihkecil.
Pagar bambu didirikan setinggi 50 cm agar itik tidak berkeliaran mengganggu sawah milik petani lain. Kontruksinya boleh jarang-jarang (lebar celah 10 cm), asalkan itik tidak dapat menerobos.

Cara, Bertanam, Padi, Ikan, Itik, cara bertanam padi ikan dan itik

2. Persiapan lahan
  •     Pengolahan tanah

Tanah diolah sempurna sampai kedalaman lumpur 15-20cm. Ciri Ciri pengolahan sudah sempurna ialah apabila pisau stainless steel dicelupkan lalu dicabut kembali, lumpur tidak melekat lagi.

  •     Pematang

Pematang dibuat berukuran lebar dasar 40-50cm, lebar atas 30-40cm, dan tinggi 30-40cm. Pematang dilengkapi dengan saluran pemasukan dan pembuangan air pada ketinggian yang dikehendaki . Saluran bisa memakai bambu atau pipa PVC dan dipasang saringan untuk mencegah ikan keluar.

  •     Caren/Parit

Caren berguna sebagai tempat berlindung ikan bila air mendadak turun, ikan bisa bergerak kesegala penjuru petakan, memudahkan pemberian pakan tambahan, menampung ikan saat pemupukan, dan memudahkan saat pemanenan ikan.
Caren dibuat sebelum tanah diratakan dengan ukuran lebar 30-40 cm, tinggi 20-30 cm, dan panjang sesuai ukuran petakan. Caren yang dianjurkan ialah caren tengah dan caren palang.

3. Tanaman padi

Padi yang cocok ialah varietas padi berperakaran dalam, cepat bertunas, batang kuat, daun tegak, tahan hama dan penyakit, produksinya tinggi, dan disukai masyarakat. Varietas yang cocok misalnya IR 64, Cisadane, Ciliwung, dan Citanduy. Dianjurkan peneneman varietas ini digilir setiap musim.
Cara bertanam sesuai anjuran yang umum. Bibit padi umur 3 minggu ditanam sebanyak 2-3 rumpun dengan jarak tanam 25 cm x 25 cm, sehingga itik mudah bergerak dalam petakan sawah.

4. Pemupukan

Jenis pupuk disesuaikan dengan anjuran dinas pertanian setempat. Pupuk dasar mutlak diberikan untuk memacu pertumbuhan tanaman. Dosis pupuk keseluruhan bila dikehendaki bisa dikurangi sebanyak 25 persen dosis anjuran.

5. Aplikasi pestisida

Umumnya aplikasi pestisida tidak diperlukan lagi, karena ikan dan itik berperan sebagai pengendali hayati yang efektif.

6. Ikan

Ikan tawes, nila, atau mujair boleh dipelihara, namun yang paling cocok ialah ikan mas. ikan disebar 3-5 hari setelah padi ditanam. Ukuran benih ikan 5-8 cm dengan padat penebaran 2.000-3.000 ekor/ha. Lama pemeliharaan dibatasi sampai 45-60 hari setelah padi ditanam. Pada saat itu daun padi sudah menutup tanah, sehingga sinar matahari tidak efektif lagi merangsang pertumbuhan plankton sebagai pakan alami ikan. Jika umur pemeliharaan ditambah, maka tingkat kehilangan oleh predator seperti ular atau burung biasanya akan meningkat.
Sebagai pakan tambahan boleh diberikan dedak halus, sisa makanan, dan kotoran ternak. Pemanenan dilakukan dengan cara mengeluarkan air secara perlahan agar ikan berkumpul di caren. Lakukan pada pagi atau sore hari saat temperatur rendah.

7. Itik

Itik yang dipilih dianjurkan jenis lokal unggul agar mudah beradaptasi. Jumlahnya 20-25 ekor/ha. Jika tujuannya untuk menghasilkan telur sebaiknya dipilih itik yang telah berumur 4-6 bulan. Itik dimasukkan ke petakan sawah sejak padi berumur 2-3 minggu. Pakan tambahan diberikan setiap hari berupa gabah, menir, atau dedak halus sebanyak 2 ons/ekor.
Menginjak 3 minggu sebelum padi dipanen, pemberian pakan tambahan bisa dihentikan karena karena gabah sudah tersedia di sawah.

8. Ikan penyelang dan palawija ikan

Setelah padi musim hujan selesai dipanen, petakan sawah ditanami ikan lagi selama 1 bulan - disebut ikan penyelang, atau setelah panen pada musim kemarau - disebut palawija ikan. Lalu itik dapat dilepas ke petakan sawah. Pada saat itu pemberian pakan itik sebaiknya diletakan di tengah petakan agar pakan yang tercecer dapat dimakan oleh ikan.

Persiapan lahan untuk ikan penyelang atau palawija ikan dilakukan dengan membabat jerami, mengolah tanah sekali, lalu jerami ditumpuk dan dibalik 2 minggu sekali.
Sebagai benih ikan penyelang bisa digunakan ikan mas berukuran 3-5 cm dengan padat penebaran 5.000 ekor/ha. Dedak halus diberikan 2 hari sekali sebanyak 50 kg/ha. Ikan dipanen menjelang padi musim kemarau ditanam.

Sebagai benih palawija ikan digunakan ikan mas berukuran 5-8 cm dengan padat penebaran 3.000 ekor/ha. Dedak sebagai pakan tambahan diberikan 5 hari sekali sebanyak 100 kg/ha. Ikan dipanen setelah berumur 2 bulan.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.


Cara Budidaya Pandan

Menurut Sohib dan Hadori, petani pandan di Desa Manggungsari, Kec. Pagerageung-Tasikmalaya, budidaya pandan ini tidak sesulit menanam padi. Pengolahan tanah hanaya dilakukan pada saat penanaman dan dapat dipanen selang 1.5-2 bulan selama 20 tahun.

Cara, Budidaya, Pandan, wangi, tikar, cara budidaya pandan

Pengolahan Tanah

Setelah pengolahan tanah dibuat lubang 20 cm x 20 cm x 20 cm dengan jarak 1 m x 1 m. Pada tiap lubang tanam diberi pupuk kandang sebanyak 2 kg dan dapat langsung ditanami bibit. Bibit diambil dari tunas tunggal tanaman pandan yang telah menghasilkan. Tunas itu harus berakar gantung karena kalau tidak biasanya tidak mau tumbuh.


Pemupukan

Tiga bulan setelah tanam sebaiknya diberi pupuk buatan dengan dosis siap tanaman 50 g urea ZA, dan 20 g KCI. Pemupukan dilakukan setelah penyiangan gulma. Kemudian setelah umur satu tahun diberi pupuk kandang dan pupuk buatan dengan dosisyang sama. Setelah itu tidak pernah dipupuk lagi.

Perawatan

Tanaman pandan dapat terserang hama penggerek pucuk yang lebih dikenal petani sebagai "ulam". Jika pucuk tanaman terlihat ada lubang kerek dan kumpulan kotoran kumpulan ulat, maka segara lakukan pengendalian dengan menyuntikan insektisida kedalam pucuk itu. Banyak jenis insektisida yang dapat digunakan, seperti Dimecron, Diazinon, dan lain-lain dengan dosis 2 cc tiap tanaman.

Panen

Tahun ketiga setelah tanam, dilakukan panen pertama dan seterusnya dengan selang 1.5-2 bulan. Panen ini dapat berlangsung 10-20 tahun, tapi sebaiknya setiap taun dilakukan peremajaan terhadap tanaman yang kurang menghasilkan atau mati.

Daun pandan yang telah dipanen harus segera diolah sebelum menggulung. Pertama daun dibelah kecil ("disuak") dengan ukuran 2, 4, atau 6 mm. Kemudian diikat dan langsung direbus selama 10-30 menit. Setelah direbus segera direndam dalam air dingin selama satu malam. Dan pada hasil berikutnya dijemur sampai kering.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.

Cara Budidaya Kencur Secara Intensif

Tanaman kencur dapat tumbuh di dataran rendah hingga dataran tinggi, tetapi paling baik tumbuh di ketinggian  100-500 m dpl. Dia juga menyukai tanah lempung berpasir yang subur dan gembur, dengan jenis tanah mediteran cokelat tua dan grumosol.

Cara, Budidaya, Kencur, secara intensif, Budidaya kencur, Palawija

kencur termasuk tanaman yang peka terhadap penyakit busuk. kare itub ia memerlukan tempat terbuka atau aga terbukadi tegalan yang aga miring dan berdrainase baik. Meskipun demikian tanaman ini menyenangi  hujan yang cukup, berkisar 1.000-3.500 mm/tahun. Tanaman yang relatif lebih tahan sengatan sinar matahari dibandingkan denga keluarga Zingiberaceae lain ini, juga membutuhkan sinar matahari yang cukup pada awal pertumbuhannya.


Penyediaan Bibit

Kencur umumnya diperbanyak dengan rimpangnya. Rimpang untuk bibit sebaiknya diambil dari tanaman yang sehat dan berumur panen8-12 bulan. Rimpang bibit yang baik berdaging alot, mengkilap kecoklatan, tidak lecet, tidak ada gejala busuk atau berjamur.

Rimpang terpilih disemaikan ditempat teduh dan lembap selama 2 minggu sampai bertunas. Kemudian rimpang dipotong-potong dengan ukuran panjang 3 cm dan berat 8-15 gram, serta diusahakan mempunyai 2-3 mata tunas. Pilih rimpang yang baru mulai tumbuh tunas untuk ditanam, karena akan memberikan hasil panen yang maksimal. Dalam lahan 1 ha dibutuhkan bibit sebanyak 1-2 ton tergantung jarak tanam. Untuk menghindari serangan cendawan, sebelum bibit ditanam terlebih dahulu direndam dalam larutan Forest, kemudian ditiriskan dan disemprot fungisida seperti Dithane, Dimazeb, Ridomil, atau Manzate, dan bakterisida seperti Agrimycin atau Agrept.

Pengolahan Tanah

Pengolahan tanah harus disesuikan dengan waktu penanaman, dan sebaiknya dilakukan menjelang atau awal musim hujan. Caranya dengan mencangkul sedalam 25-30 cm atau dibongkar menggunakan bajak.
Tanah lalu digemburkan dengan garpu dan dibersihkan dari rumput. Selanjutan dibuat bedengan selebar 1-1,5 m dan tinggi 15-20 cm. Panjang bedeng disesuaikan dengan keadaan tempat. jarak antar bedeng 30 cm. Di antara bedengan itu kemudian dibuat parit sedalam 30 cm untuk menjaga drainase tetap baik. pupuk kandang atau kompos matang sebagai pupuk dasar diberikan secara sebar atau sistem larikan menurut arah baris tanaman. waktu pemberiasn pupuk 1-2 minggu sebelum tanaman dengan dosis 15 ton/ha.


Penanaman dan Pemeliharaan

Saat penanaman kencur paling tepat di awal musim hujan. Rimpang ditanam dengan tunas menghadap ke atas pada kedalaman sekitar 7,5 cm. Jarak tanam umumnya 15 cm x 15 cm, atau 20 cm x 20 cm, tergantung pola tanam dan kesuburan tanah., setelah tanaman tumbuh sempurna diberikan pupuk buatan berupa urea dengan dosis 150 kg/ha, TSP 100 kg/ha, dan KCI 100 kg/ha, dan pada umur 2-3 bulan diberi pupuk tambahan berupa urea 150 kg/ha.

Penyiangan dilakukan setelah tanaman berumur 1-2 bulan, selanjutnya dengan melihat keadaan gulma. Pada saat bersamaan dilakukan pula pembumbunan 3-4 kali sesuai kondisi tanah, agar rimpang tumbuh dan berkembang dengan baik. Hati-hati, rimpang/bibit jangan sampai terluka.

Untuk menghindari hama dan penyakit pada tanaman dapat disemprotkan fungisida secara rutin seminggu sekali sampai saat panen.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.


Perbedaan Stroberi, Aardbei dan Arbei

Istilah arbei memang rancu.Yang satu mengacu ke stroberi berbentuk herba, sedangkan yang kedua mengacu ke arbei berupa perdu. Bagaimana membedakannya?

Perbedaan, Troberi, Strowbery, Budidaya stroberi, buah stroberi,

Stroberi yang ada di Indonesia berasal dari Belanda dan di bawa ke sini pada zaman penjajahan. Orang Inggris mengenalnya sebagai strawberry, sedangkan orang Belanda menyebutnya aardbei. Nama peninggalan Belanda ini kemudian diindonesiakan sebagai arbei. Tapi sejak itulah timbuk kerancuan. Sebab istilah arbei juga menyangkut arbei orang Betawi zaman dulu, yang diberikan pada buah perdu yang agak menjalar dari jenis Rubus rasaefolius atau sering juga disebut kecalingan bener (jawa).

Arbei

Stroberi berbeda dengan arbei dalam pengertian orang Betawi ini. Stroberi merupakan herba dari jenis fragaria vesca, sedangkan arbei berupa perdu agak menjalar Rubus rosaefolius. Meskipun tanaman stroberi digolongkan pada keluarga beri, tapi buahnya yang merah bukanlah buah beri tapi kumpulan buah berbiji tunggal kecil-kecil di permukaan reseptakel (ujung tangkai buah) yang membengkak.


Ini berbeda dengan arbei dalam  pengertian orang Betawi tadi. Meskipun ia juga bukan asli beri, tapi buahnya itu benar-benar buah yang terpisah dari reseptakel. Tanaman ini menghasilkan tunas tak bercabang dalam jumlah banyak, langsing dan lurus. Bila tunas itu menempel ditanah, akarnya akan tumbuh dan menjadi tanaman baru. Buah arbei juga bisa dimakan segar dan bisa diolah jadi jelli.

Di Indonesia, ”arbei” ada yang tumbuh liar di hutan Cibodas. Penduduk cibodas menyebut buahnya yang kecil merah mirip stroberi ini “arbei hutan”. Oleh penduduk di sana, buah perdu yang tumbuh menyemak itu biasa dijual dalam keranjang-keranjang kecil sebagai buah segar.                                                                               

Mencegah Pecah Pada Buah Nangka

Pecah buah pada nagka bisa disebabkan oleh sifat genetik dari nangka tu sendiri. Ada bagian buah yang berkembang sangat cepat, sampai lebih cepat daripada kulit. kulit ini menjadi retak dan warnanya menjadi hitam kemudian buanya menjadi rontok. Namun, tanaman yang pernah kekeringan kemudian diairi secara mendadak, bisa mengakibatkan buahnya menjadi retak.

Buah, Nangka, Pecah, Budidaya Nangka, Budidaya,

Dugaan lain kemungkinan nangka yang retak bisa disebabkan kelebihan kalsium (mikro), kalau pada toma sering disebut  cracking of the ring. Selama ini pecah buah pada nangka kurang diperhatikan karena orang menghidangkan nangka tidak perlu dengan kulitnya.

Cara menceganhya :

Untuk menanggulanginya disarankan agar drainase di sekitar tanaman diperbaiki jangan sampai air menggenangi tanaman. Selain itu dilakukan pembrongsongan dengan bahan pembungkus berupa karung plastik, ijuk, atau bahan lain.

Pembukusan menyebabkan buah nangka tidak dapat menerima cahaya. Dalam keadaan gelap, pertumbuhan sel lebih elastis sehingga dapat menampung air lebih banyak, tanpa kehilangan kelenturannya, sehingga tidak mengalami keretakan.